Jadwal lengkap liga inggris 2016-2017


Jendela dan panel surya di masa depan bisa dibuat dari salah satu yang terbaik - dan termurah - bahan konstruksi dikenal: kayu. Para peneliti di KTH Royal Institute of Technology, Stockholm, Swedia telah mengembangkan bahan kayu transparan baru yang cocok untuk produksi massal.

Penjelasan Kayu Transparan

Lars Berglund, seorang profesor di Wallenberg Wood Science Center di KTH, mengatakan bahwa sementara ini kayu transparan optik telah dikembangkan untuk sampel mikroskopis dalam studi anatomi kayu, proyek KTH memperkenalkan cara untuk menggunakan materi pada skala besar. Temuan ini diterbitkan dalam jurnal American Chemical Society, biomakromolekul.

"Kayu Transparan adalah bahan yang baik untuk sel surya, karena biayanya rendah, banyak tersedia dan sumber daya terbarukan," kata Berglund." Hal ini menjadi sangat penting dalam menutupi permukaan besar dengan sel surya."

Berglund mengatakan panel kayu transparan juga dapat digunakan untuk jendela, dan fasad semitransparan. Kayu optik transparan adalah jenis kayu veneer, lignin (komponen dari dinding sel) dihapus secara kimiawi.

"Ketika lignin dihapus, kayu menjadi indah putih. Tapi karena kayu tersebut tidak transparan secara alami, kami mencapai efek dengan menjahit beberapa nano. Substrat veneer putih berpori diresapi dengan polimer transparan dan sifat optik dari keduanya kemudian dicocokkan", katanya.

"Tidak ada seorangpun sebelumnya yang mempertimbangkan kemungkinan untuk menciptakan struktur transparan yang lebih besar untuk digunakan sebagai sel surya dan bisa dipakai di gedung-gedung". Di antara pekerjaan yang harus dilakukan selanjutnya adalah meningkatkan transparansi material dan scaling up proses manufaktur. Kami juga berniat bekerja lebih lanjut untuk berbagai jenis kayu," tambahnya.

"Kayu adalah bahan berbasis bio yang jauh digunakan di gedung-gedung. Ini menarik bahwa materi berasal dari sumber yang terbarukan. Ia juga menawarkan sifat mekanik yang baik, termasuk kekuatan, ketangguhan, kepadatan rendah dan konduktivitas termal yang rendah." (Sciencedaily).


Receive The Latest Posts Directly To Your Email - It's Free:
Enter Your Email And Click Subscribe

0 comments :

Poskan Komentar

 
Top